Rabu, 06 September 2017


Bismillahirrahmanirrohim... 

وَمَنْ أَحْسَنُ قَوْلا مِمَّنْ دَعَا إِلَى اللَّهِ وَعَمِلَ صَالِحًا وَقَالَ إِنَّنِي مِنَ الْمُسْلِمِينَ (33) وَلا تَسْتَوِي الْحَسَنَةُ وَلا السَّيِّئَةُ ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ فَإِذَا الَّذِي بَيْنَكَ وَبَيْنَهُ عَدَاوَةٌ كَأَنَّهُ وَلِيٌّ حَمِيمٌ (34) وَمَا يُلَقَّاهَا إِلا الَّذِينَ صَبَرُوا وَمَا يُلَقَّاهَا إِلا ذُو حَظٍّ عَظِيمٍ (35)

Artinya : "Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata, "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri"? Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. Sifat-sifat yang baik itu tidak 'dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang sabar, dan tidak dianugerahkan melainkan kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar."



Tidak ada yang lebih baik dari orang yang menyeru orang lain mengerjakan kebaikan dan menyembah kepada Allah. Begitu kata Allah. Dan pastinya kebaikan juga kejahatan sudah jelas pemisahnya. Sudah jelas pembedanaya.

Namun kebaikan dan sifat-sifat yang lainnya yang positif hanya Allah berikan kepada orang yang sabar. Dikasih ujian dari Allah, dia sabar, Dihina oleh manusia, dia sabar. Dibenci dan dibuat celaka oleh orang lain, dia sabar. Dia tetap menyeru kepada kebaikan dan menyembah Allah.

Tidak ada yang lebih baik dari orang yang menyeru orang lain mengerjakan kebaikan dan menyembah kepada Allah. Begitu kata Allah. Dan pastinya kebaikan juga kejahatan sudah jelas pemisahnya. Sudah jelas pembedanaya.

Namun kebaikan dan sifat-sifat yang lainnya yang positif hanya Allah berikan kepada orang yang sabar. Dikasih ujian dari Allah, dia sabar, Dihina oleh manusia, dia sabar. Dibenci dan dibuat celaka oleh orang lain, dia sabar. Dia tetap menyeru kepada kebaikan dan menyembah Allah.

Jadi jangan heran jika kita tidak dianugerahkan kebaikan oleh Allah. Karena bisa jadi kita tidak sabar, tidak menyeru kepada agama Allah dan tidak termasuk orang yang beruntung.

Wallahu a'lam.



Senin, 31 Juli 2017


Sewaktu saya awal memutuskan untuk membuka Toko Online Lubaid Distro, impian saya hanya satu. Menambah penghasilan saya. Lalu saya baca-baca beberapa buku, ikut pelatihan-pelatihan online, komunitas-komunitas pengusaha dan lain-lain yang bisa membantu saya untuk meningkatkan kompetensi dan kemampuan saya dalam berbisnis.

Setiap saya mengikuti pelatihan-pelatihan bisnis hal yang biasanya ditanyakan adalah apa impian saya. Apa impian kita. Maka ketika ditanya seperti itu saya akan menceritakan, menjelaskan dengan semangat apa impian saya. Lalu diminta menuliskan impian lalu upload ke sosial media. Namun tahun lalu saya dapat ilmu baru tentang impian setelah mengikuti Kickstart-nya Mas Fikry. Dari hal tersebut saya mengelompokkan orang-orang sesuai metode ini dalam 2 kelompok.

Pertama, orang yang memvisualisasikan impiannya.


Mereka adalah tipe orang yang semangat sekali jika berbicara tentang impiannya. Memvisualisasikannya pun beragam. Mulai dari menuliskannya dibuku catatan atau diary. Menempelkannya di dinding atau tempat yang mudah dilihat. Sampai menceritakan impiannya dalam setiap kesempatan.

Mereka percaya bahwa setiap ucapan adalah doa. Jadi jika kita memiliki impian bisa juga dengan menceritakannya kepada orang lain yang dimaksudkan hal itu agar alam membantu kita atas perintah Tuhan sebab 'doa' yang sudah kita ucapkan terus-menerus sehingga impian kita akan terwujud.

Kita bisa lihat seperti Ustadz Yusuf Mansur yang seringkali bercerita tentang impiannya, apa yang ingin beliau capai terhadap dunia dan akhiratnya. Kita lihat apa yang beliau sampaikan semuanya tercapai satu-satu. Alhamdulillah.

Lalu yang kedua, orang yang HARAM menceritakan impiannya.

Menurut Derek Sivers bahwa jika kita memiliki impian janganlah kita ceritakan pada siapapun. Karena dengan begitu kita akan merasa bahwa kita satu langkah lebih mendekati impian kita. Untuk lebih jelasnya teman-teman bisa lihat videonya disini.

Namun dari kedua hal tersebut saya menyimpulkan bahwa apapun yang kamu pilih, menceritakan impianmu atau diam adalah bentuk dari sikapmu terhadap impianmu. Intinya bukan pada cerita atau diamnya tapi pada apa yang akan kita lakukan terhadap impian tersebut. Mewujudkannya atau hanya didiamkan dalam kepala atau malah hanya jadi hiasan saja di dinding.

Karena Allah berfirman dalam Quran surat Ar-Ra'du ayat 11 :


إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ

Artinya : "Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri."

Mengubah keadaan yang ada pada diri kita sendiri itu tidak hanya dengan ucapan atau hanya angan-angan saja. Tapi tunjukkan dalam perbuatan agar kita bisa memperlihatkan usaha kita, kerja keras kita pada Allah. Sehingga Allah berkenan untuk mengubah keadaan kita.

Jadi apapun yang kamu kerjakan terhadap impianmu, mencatatnya atau menempelkannya di dinding lalu menceritakannya setiap saat sebagai doa. Atau kita memilih untuk diam seperti yang Derek Sivers katakan. Itu semua bukan intinya. Tapi setelah itu maukah kita bekerja untuk mewujudkannya, itu yang terpenting.
Di Pembaringan, Ba'da Ashar, Syaiful Bahri - Owner Lubaid Distro dan iTravelMu

Minggu, 30 Juli 2017

Gantungkanlah Cita-Citamu Setinggi Langit - Anonym
Bermimpilah Setinggi Langit, Jika Engkau Jatuh Kau Akan Jatuh Diantara Bintang-Bintang - Ir. Soekarno

Kalimat-kalimat itu adalah salah dua dari jutaan kalimat tentang cita-cita dan impian. Sewaktu kita kecil dulu banyak yang bertanya pada kita tentang apa cita-cita kita. Setelah dewasa kita ditanya tentang impian kita.

Setiap ditanya tentang cita-cita maka sebagian besar dari kita akan menjawab dengan berbagai macam profesi mulai dari dokter, tentara, polisi dan lain sebagainya. Entah darimana awalnya cita-cita itu isinya bisa profesi. Mungkin karena sewaktu kecil hal tersebut dibuat menjadi sederhana oleh orangtua agar kita memiliki tujuan hidup. Tujuan belajar dan semangat menuntut ilmu.



Secara pribadi, dulu sewaktu kecil ketika saya ditanya cita-cita saya apa, saya akan menjawab menjadi tentara. Bangga rasanya bisa memakai seragam loreng, muka dicoreng-coreng dan merangkak membawa senjata. Apalag beraksi di daerah yang banyak ranjau. Seperti menjadi superhero saja. Namun cita-cita bertahan sampai kelas 4 SD saja. Karena mata saya mulai rabun yang belakangan saya tahu bahwa mata rabun tidak akan diterima jadi tentara. Lalu saya merubah haluan bercita-cita ingin menjadi dokter. Haha

Namun hal tersebut pun berubah kembali setelah saya lulus SMP saya tahu bahwa ekonomi keluarga saya tidak memungkinkan saya untuk mewujudkan cita-cita tersebut. Singkat cerita saya masuk di SMK otomotif dan benar saja cita-cita saya tercapai untuk menjadi dokter tercapai. Tapi pasien saya adalah kendaraan.

Namun sebenarnya bukan hal itu yang ingin saya tuliskan. Saya ingin membahas tentang cita-cita dan impian. Dalam kamus besar bahasa indonesia cita-cita diartikan sebagai keinginan (kehendak) yang selalu ada di dalam pikiran. Sedangkan impian adalah rasa yang mengharapkan dengan sangat. Mengidam-idamkan.

Saya terusik dengan kedua hal tersebut. Entah saya sadar atau tidak tapi saat dewasa saya tidak menggunakan kata cita-cita dalam setiap "tujuan" saya. Namun dengan kata impian. Setelah membaca arti dari kamus bahasa indonesia tersebut saya jadi mengartikannya secara 'liar' bahwa cita-cita itu hanya ada di kepala sedangkan impian itu ada 'pengharapan' terhadap sesuatu. Yang namanya harapan bukan bisa jadi letaknya da dikepala. Namun lokasi sebenarnya ada di hati. Jiwa. Yang akan tercermin pada tingkah laku sehari-hari.

Harapan itulah yang telah membuat diri setiap manusia menjadi berambisi, bernafsu dan bergairah saat menjalani kehidupan. Dan ketika seseorang kehilangan impiannya maka dia akan kehilangan ambisi hidupnya. Ini sangat berbahaya bagi kita semua. Kehilangan ambisi tidak hanya menjadikan kita tidak jelas arah, namun akan membuat kita menjadi frustasi sampai kehilangan kepercayaan diri dan semangat juang.

Bagi para pekerja, hal tersebut akan membuatnya menjadi kosong dan hanya menjalani rutinitas saja. Bagi para pebisnis dia tidak tahu apakah bisnisnya sehat atau tidak. Bagi pengusaha pemula mereka akan kehilangan arah. Menyimpan terlalu banyak ilmu namun tidak pernah dipraktekkan atau banyak sekali ikut pelatihan, workshop atau seminar namun tetap saja kosong. Tidak bersemangat.

Namun itu semua akan mengusik jiwa kita, jiwa mereka yang tadinya kosong. Karena secara naluriah setiap jiwa itu berisi gejolak. Tidak pernah merasa puas. Ketika perasaan tersebut mulai mengusik maka dari hal tersebut akan muncul kembali harapan, membentuk kembali impian dan hal tersebut semua akan terpancar kembali pada perbuatan sehari-hari.

Hari-hari akan lebih berwarna. Para pekerja akan bekerja sungguh-sungguh dan terampil. Para pebisnis tahu apa yang ingin mereka capai. Tidak lagi menyerap ilmu secara sembarangan. Mereka akan tahu apa yang diperlukan dan apa yang membuang-buang waktu. Jiwanya terisi kembali dengan harapan. Terus seperti itu sampai ia mendapatkan impiannya terwujud satu-persatu. Yang tadinya terasa tidak mungkin ternyata jadi kenyataan.

Saat ini mungkin banyak diantara kita, yang membaca tulisan ini atau bahkan saya sendiri kehilangan gairah. Cobalah merenung. Tanyakan pada diri apa sebenarnya impian kita, tujuan kita. Lalu pastikan bahwa itu adalah benar-benar impian kita. Setelah itu perlahan-lahan tanamkan dalam jiwa, harapkan terus-menerus sampai benar-benar tergambar dalam sikap kita sehari-hari. Dan pada akhirnya semua akan terwujud karena Tuhan berkenan untuk mewujudkannya.

Di Medan Tempur, Waktu Ba'da Isya, Hamba Yang Kehilangan Gairah

Sabtu, 29 Juli 2017

Aku menyesal. Aku menyesal tentang masa lalu yang telah merusak masa depan. Andai saja dulu aku tidak kenal dengan keburukan dan hanya berteman dengan kebaikan. Ahh... Mengingat itu aku jadi merasa hina sendiri. Seharusnya aku tidak menyesalinya karena itu adalah jalan yang kupilih. Tapi bukankah pertaubatan juga memerlukan rasa penyesalan? Tapi kenapa sesal selalu datang belakangan?

Ku dengar seorang ustadz berkata bahwa ketika kita melakukan kejahatan maka dicabut iman, kebersihan hati, nikmat kebaikan dan lain-lain sebagainya yang baik-baik. Setelah kita selesai dengan kejahatan dan kemaksiatan maka semua yang dicabut dikembalikan. Iman dikembalikan pada tempatnya sehingga muncullah penyesalan. Timbullah hati yang penuh kebaikan meratapi kelakukan bejad yang sudah dilakukan. Itulah kenapa penyesalan selalu datang belakangan.


Seperti yang aku rasakan saat ini. Kau adalah kejahatan bagiku. Saat ini. Perkenalan denganmu harusnya tidak terjadi di kala itu. Aku adalah selembar kertas putih yang masih sedikit coretan dan masih bisa dihapus dengan tangan-tangan suci penuh kebaikan. Tapi iblis menarikku dan mengajak berteman dengan kegelapan. Sampai aku sendiri merasa bangga dan biasa saja dengan apa yang aku lakukan.

Namun kini aku sadar bahwa hal itu tidak akan membawa diriku pada sifat-sifat ke Tuhanan yang diajarkan melalui kalam-kalam Alquran. Aku hanya mempekerjakan malaikat pencatat keburukan sampaik pencatat kebaikan ketiduran. Bahkan catatan kebaikanku masih polos, bersih tidak ada coretan. Aku malu karena bukannya berusaha keluar dari lingkaran syetan aku malah senang tinggal disana walau sendirian.

Tuhan, mohon berikan kekuatan agar aku lepas dari kemaksiatan. Berikan terus rasa penyesalan jika syetan kembali menghembuskan nafas-nafas kesesatan. Jangan tinggalkan aku sendiri ketika aku seperti kesurupan karena keinginan yang begitu kuat untuk melakukan keburukan. Jangan biarkan aku selalu menyesal setelah melakukan kemaksiatan.

Buatlah aku takut. Sampai nanti hati ini tidak kalut. Dan terus mengingatmu ketika berada di darat ataupun laut.

Di Medan Tempur
Waktu Ba'da Ashar
Hamba Yang Penuh Penyesalan

Senin, 13 Februari 2017

Saat muncul ide tempat nongkrong paling asik, kota apa yang pertama terbersit dalam benakmu? Jakarta, Bandung, Yogyakarta atau Bali? Sama seperti kota besar lainnya di Indonesia, Surabaya juga memiliki banyak tempat hangout yang super cool. Surabaya yang dahulu, bukanlah Surabaya yang sekarang. Kini, kamu bisa menghabiskan akhir pekan dengan nongkrong di tempat yang cozy, lengkap dengan hidangan nikmat yang sanggup membuatmu betah dan ogah pulang. Ya, siapkanlah hatimu wahai anak muda. Surabaya memang seasik itu sekarang.


Ketika sedang main atau berlibur ke Surabaya, sempatkanlah dirimu mengunjungi tempat-tempat hangout ini bersama teman untuk menikmati suasana Kota Surabaya yang sesungguhnya. Sebuah suasana baru yang mungkin belum pernah kamu bayangkan sebelumnya. Yuk, intip tempat hangout apa saja yang bisa membuatmu kepincut dan betah lama-lama di kota pahlawan ini.
1. Zangrandi Ice Cream
Zangrandi Ice Cream adalah salah satu tempat hangout paling menarik di Surabaya. Di sini kamu bisa menikmati es krim klasik yang disajikan di bangunan yang memiliki desain khas kolonial. Bahkan kursi-kursinya saja masih berdesain kuno. Kamu bisa hangout di sini saat siang atau sore hari sembari menikmati dinginnya es krim di udara Surabaya yang panas.
Es krimnya aja menggoda banget nih. @arissunatoz
Setiap hari, Zangrandi, yang terletak di Jalan Yos Sudarso Surabaya ini selalu ramai dikunjungi oleh wisatawan. Mereka yang datang tidak hanya berasal dari Indonesia saja, wisatawan asing dari kawasan Eropa khususnya Belanda juga memenuhi restoran yang cocok buat kamu pencinta hal-hal vintage dan nostalgia.
2. The Avenue Lounge Bar
The Avenue Lounge Bar adalah salah satu tempat hangout yang baru dibuka pada tahun 2015 silam. Meski masih baru dan berjalan selama satu tahun, tempat nongkrong anak muda di Surabaya ini langsung ramai dengan pengunjung. Suasana bar yang nyaman, makanan yang nikmat, dan live music membuat semua orang jadi betah.
Yakin enggak ngiler sama pastanya? Via @sbykulinerinfo
The Avenue Lounge Bar di buka sejak siang hingga tengah malam. Namun, saat paling tepat ketika ke sini adalah saat malam. Suasana temaram dan pelayanan bar yang sangat baik membuat tempat ini tidak pernah sepi sepanjang malam apalagi akhir pekan. Kamu harus rela berebut tempat untuk menikmati suasana yang tenteram berbalut musik indah.
3. Domicile Kitchen & Lounge
Domincile Kithen & Lounge adalah salah satu tempat hangout berkelas yang terletak di Jalan Sumatra, Surabaya. Di tempat ini kamu akan mendapatkan banyak sekali ruangan yang didesain dengan sangat modern tanpa meninggalkan kesan nyaman yang akan di dapatkan oleh pengunjungnya.
Duh! Dekorasinya bikin mupeng. Via @demincilesby
Sebelum hangout di Dominicile Kitchen & Lounge, kamu bisa melakukan reservasi atau atau datang langsung dengan memakai pakaian semi-formal. Meski tempat hangout ini tidak memberikan aturan kepada pengunjung, namun ada baiknya tampil lebih rapi sebelum menyantap hidangan-hidangan khas dunia seperti Prancis dan oriental.
4. Orange Cafe
Bosan dengan tempat hangout yang berada di dalam gedung? Coba datang ke Jalan Prapen 22, Suranaya. Di sini kamu bisa menemukan sebuah kafe dengan konsep outdoor yang sangat menyenangkan. Kamu bisa menikmati suasana langit Surabaya di malam hari secara langsung tanpa harus terhalang oleh interior bangunan cafe pada umumnya.
Suasananya bikin pengen nembak gebetan, ya! Via @cafeorangesurabaya
Menu yang disajikan di Orange Cafe Surabaya juga sangat beragam. Namun sebagian besar adalah kudapan manis kekinian yang banyak dicari oleh anak muda. Kalau kamu kebetulan mencari tempat hangout yang unik dan makanannya sangat menarik, silakan datang ke Orange Cafe.
5. Lareia Cake & Co. Cafe
Lareia Cake & Co. Cafe adalah salah satu tempat hangout yang sangat cocok buat kamu yang menyukai dessert atau makanan pencuci mulut. Di cafe yang didesain dengan interior serba putih ini kamu bisa menikmati aneka kue yang sangat nikmat lengkap dengan minuman yang disajikan dengan sangat spesial.
Fancy banget, kan? Via @laeriacakerie
Cafe yang terletak di salah satu pusat perbelanjaan di Surabaya ini selalu ramai dikunjungi oleh anak muda setiap harinya. Saat berada di Surabaya pastikan untuk datang ke kafe ini bersama dengan teman dan menghabiskan waktu dalam suasana yang nyaman dan membuat siapa saja yang ada di sana jadi betah.
Masih bisa bilang kalau Surabaya itu membosankan? Hangout ke Surabaya, yuk! Order tiket pesawat dan hotelnya disini!
Sumber: Tiket.Com